Nasional

PRESIDEN RI BUKAN LAMBANG NEGARA SEBAGAIMANA DI UUD 1945

Jakarta
beeoneinfo.com

Mantan Ketua Mahkamah Konstitusi (MK), Jimly Asshiddiqie mengatakan Presiden Republik Indonesia bukan masuk sebagai lambang negara sebagaimana yang diatur dalam konstitusi Undang-Undang Dasar 1945.

Dia menyampaikan demikian terkait mural bergambar mirip Presiden Jokowi bertulis ‘404:Not Found’.

“Pasal 36A UUD RI 1945 menegaskan lambang negara ialah Garuda Pancasila dengan semboyan Bhinneka Tunggal Ika,” tulis Jimly di akun Twitternya, @jimlyAs yang dikutip VIVA pada Minggu, (15/08/2021)

Gambar dinding atau mural di area Jalan Pembangunan I, Bayu Jaya, Batu Ceper, Kota Tangerang, menjadi sorotan. Hal ini lantaran muncul gambar wajah seseorang yang mirip Presiden Jokowi dengan tulisan kode ‘404:Not Found’.

Lagi Viral :   Jaga Kemampuan Fisik Prajurit Lantamal VIII Latihan Di Gunung Mahawu

Untuk diketahui, arti kode tersebut bermaksud pemberitahuan error atau kesalahan sehingga tidak ditemukan. Digambarkan pada dinding dengan ukuran 2×1 meter di kolong jembatan Kereta Api Bandara Soekarno-Hatta, sosok tersebut berwarna abu-abu, hitam dan putih, dengan bagian mata yang diberikan garis merah tebal bertuliskan ‘404:Not Found’.

Terkait itu, pihak Kelurahan Batu Jaya Kota Tangerang juga tak tahu persis sejak kapan kemunculan mural tersebut.

“Umumnya pelaku mural kan dari komunitas yang tidak terdeteksi, karena beraksinya malam hari,” kata Lura Batu Jaya, Jamaludin dilansir dari Viva.co.id.

Kini, mural yang bergambar wajah mirip Presiden Jokowi dengan mata ditutupi tulisan ‘404: Not Found‘ sudah viral di media sosial. Meskipun saat ini mural tersebut sudah dihapus aparat. Kepolisian juga tengah melakukan penyelidikan untuk memburu pembuat mural tersebut.

Lagi Viral :   MPR BERSAMA IWO SEPAKAT KERJA SAMA MAJUKAN PERADABAN DAN KEMANUSIAAN BANGSA INDONESIA

Sikap aparat yang represif dengan memburu pelaku mural dikritik Anggota DPR Fraksi Partai Gerindra, Fadli Zon. Dikatakan Fadli Zon Presiden RI bukan merupakan lambang negara. 

Maka itu, ia meminta kepada aparat kepolisian tidak berlebihan bertindak terhadap pembuat mural mirip wajah Jokowi bertulis ‘404: Not Found’.

Bagi Fadli, mural adalah bagian dari ekspresi seni budaya sehingga tak perlu direspons berlebihan.

“Itu bagian dari ekspresi budaya. Justru respons berlebihan mereduksi hak rakyat untuk menyatakan sikap atau pendapat atau kemerdekaan berekspresi. Lagi pula presiden bukan lambang negara. Katanya demokrasi,” kata Fadli dikutip dari akun Twitternya @fadlizon. (Ab)

Lagi Viral :   Ini Kemungkinan Siapa Pemilik Granat Asap Yang Meledak Di Monas

Related posts:

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Terbaru

To Top